Definisi dan Fungsi dari Incoterms

Kay Ocean

Apa itu Incoterms

Incoterms merupakan singkatan dari International Commercial Terms atau Istilah Komersial Internasional. Istilah ini merupakan suatu terminologi atau ketentuan yang digunakan bagi para pelaku perdagangan internasional ketika mengirim barang dalam transaksi atau kontrak. Istilah Komersial Internasional juga berisi semua tugas, risiko dan biaya bersangkutan selama transaksi penjualan dan pembelian barang berskala internasional.

Incoterms sendiri mencakup berbagai hal yang erat kaitannya dengan jual beli internasional, mulai dari pertanggungjawaban atas setiap kegiatan ekspor dan impor, pengiriman barang, serta penanggungan biaya dan lain-lain.

Selain itu, penggunaan biaya ini juga erat kaitannya dengan pencatatan akuntansi perusahaan. Untuk itu, pemahaman terhadap istilah incoterms juga harus dimengerti oleh para akuntan yang bekerja di perusahaan ekspor dan impor barang.

Tujuan Dibuatnya Incoterms

Incoterms sendiri dibuat agar bisa meminimalisir berbagai bentuk kesalahpahaman yang kerap terjadi antara pihak penjual dan pembeli. Hal tersebut dikarenakan perdagangan internasional akan melibatkan berbagai pihak penjual dan pembeli yang berasal dari berbagai negara dengan bahasa yang berbeda-beda.

Jadi, secara umum tujuan incoterms adalah:

  1. Untuk bisa mengatur hak dan kewajiban yang sudah selayaknya ditanggung oleh pihak eksportir dan importir yang melakukan transaksi perdagangan internasional.
  2. Guna memberikan pilihan ketentuan pengiriman untuk pihak importir dan eksportir.
  3. Guna mengurangi kesalahan interpretasi ataupun kesalahpahaman tanggung jawab yang terjadi antara pihak eksportir dan juga pihak importir.

Selain itu, istilah yang termuat dalam incoterms juga akan berdampak pada pembukuan bisnis. Dengan menggunakan istilah yang ada pada incoterms, maka laporan pun akan menjadi lebih mudah dibaca dan juga dipahami.

Jenis-jenis Incoterms

 

Kay Ocean
  • EXW – Ex Works

EXW Incoterm hanya membebankan kewajiban minimum pada penjual. Lebih khusus, penjual hanya perlu mengirimkan barang ke pembeli di tempat pengiriman yang ditentukan yang biasanya merupakan tempat usaha penjual, tetapi dapat berupa lokasi tertentu seperti gudang, pabrik, dll., dan dalam waktu yang disepakati yang ditentukan dalam kontrak.

  • FCA – Free Carrier

Di bawah FCA Incoterm, ketika tempat pengiriman yang disebut adalah tempat penjual, barang dianggap dikirim ketika dimuat pada kendaraan transportasi yang diatur oleh pembeli namun ketika tempat pengiriman bernama di tempat lain, mis., gudang atau pabrik dan lainnya, barang dianggap dikirim ketika persyaratan berikut dipenuhi. Setelah dimuat pada kendaraan transportasi penjual, mereka mencapai tempat yang disebutkan, siap untuk diturunkan dari kendaraan transportasi penjual dan ditempatkan sesuai dengan keinginan pengangkut yang ditunjuk oleh pembeli.

  • FAS – Free Alongside Ship

Pada FAS Incoterm, penjual mengirimkan barang ketika menempatkannya di samping kapal/kapal yang ditunjuk oleh pembeli di pelabuhan pengiriman yang ditentukan atau membeli barang yang dikirim. Risiko/kerusakan barang ditransfer dari penjual ke pembeli ketika barang berada di samping kapal. Penjual berjanji untuk membersihkan barang untuk ekspor, tidak impor.

  • FOB – Free on Board

Di bawah FOB Incoterm, barang dianggap dikirimkan oleh penjual kepada pembeli ketika dikirimkan di atas kapal yang ditunjuk oleh pembeli di pelabuhan pengiriman yang ditentukan atau penjual mengadakan barang yang dikirimkan tersebut. Karena itu, risiko kehilangan/kerusakan barang dialihkan ke pembeli begitu barang ditempatkan di atas kapal. Penjual harus membersihkan barang untuk ekspor, tidak impor.

  • CFR – Cost and Freight

Dalam CFR Incoterm, penjual mengirimkan barang kepada pembeli dengan menaruhnya di atas kapal atau menyediakannya begitu diantarkan. Karena itu, risiko kehilangan/kerusakan barang dialihkan pada pembeli ketika barang ditempatkan di atas kapal di pelabuhan pengiriman, dan bukan pelabuhan tujuan seperti dalam kasus FOB Incoterm yang dirujuk di atas.

  • CIF – Cost, Insurance and Freight

CIF Incoterm sangat mirip dengan yang ada di bawah CFR Incoterm:

 

  • CPT – Carriage Paid To

Di bawah CPT Incoterm, pengiriman barang terjadi ketika barang dikirim oleh penjual ke pengangkut di tempat yang disepakati atau dibeli oleh penjual sehingga dikirimkan. Dalam hal ini, penjual memiliki kewajiban untuk melakukan kontrak, dengan biayanya, untuk pengangkutan barang dari titik pengiriman ke tempat tujuan barang. Keberadaan kontrak pengangkutan tidak berdampak pada pengalihan risiko dari penjual ke pembeli yang terjadi pada titik pengiriman, yaitu, dengan menyerahkan barang kepada operator.

  • CIP – Carriage and Insurance Paid to

Di bawah CIP Incoterm, penjual memiliki kewajiban yang sama seperti di bawah CPT Incoterm, yaitu, untuk menyerahkan barang kepada operator yang dikontrak oleh penjual dan untuk membersihkan barang untuk ekspor, dengan tambahan kewajiban mengontrak asuransi untuk menutupi risiko/kerusakan pembeli terhadap barang dari tempat pengiriman ke, paling sedikit, tempat tujuan.

  • DAP – Delivered At Place

Incoterm ini biasanya digunakan dalam kasus ketika para pihak tidak ingin penjual menanggung risiko dan biaya pembongkaran, bertentangan dengan DPU Incoterm. Di bawah DAP Incoterm, barang-barang dianggap dikirimkan oleh penjual kepada pembeli ketika barang-barang tersebut ditempatkan di tangan pembeli pada kendaraan transportasi yang siap untuk dibongkar di tempat tujuan atau titik yang disepakati di tempat tersebut, jika ada.

  • DPU – Delivered At Place Unloaded

Menurut DPU Incoterm, pengiriman barang oleh penjual ke pembeli terjadi ketika barang diturunkan dari kendaraan transportasi dan diletakkan di pembuangan pembeli di tempat tujuan atau pada titik yang disepakati di tempat tujuan, jika ada. Ini adalah satu-satunya Incoterm “yang mengharuskan penjual untuk menurunkan barang di tempat tujuan.” Lagi, tempat pengiriman dan tempat tujuan adalah sama di bawah DPU Incoterm. Karena itu, penjual menanggung risiko sampai barang dibongkar di tempat tujuan.

  • DDP – Delivered Duty Paid

Di bawah DDP Incoterm, barang seharusnya dikirim oleh penjual kepada pembeli jika barang tersebut ditempatkan sesuai dengan keinginan pembeli, dibersihkan untuk impor, pada kendaraan transportasi yang tiba, siap untuk dibongkar di tempat tujuan atau titik yang disepakati di tempat tersebut, jika ada. DDP Incoterm membebankan tanggung jawab maksimum pada penjual karena itu adalah satu-satunya Incoterm yang memerlukan izin impor oleh penjual.

 

At vero eos et accusamus et iusto odio digni goikussimos ducimus qui to bonfo blanditiis praese. Ntium voluum deleniti atque.

Melbourne, Australia
(Sat - Thursday)
(10am - 05 pm)